Jangan Meratapi Jenazah

Tarikh: 
Jun 02, 2011
Riwayat: 
(al-Bukhari)
Kategori: 
Akidah
Hadith: 
Dari Abdullah r.a katanya, Nabi SAW bersabda: Tidak termasuk golongan kami orang yang menampar“nampar pipi, mengoyak-ngoyak baju dan berteriak-teriak seperti teriakan jahiliyyah (kerana meratapi mayat) .
Huraian Hadith: 
1. Allah SWT yang menciptakan ketawa dan tangis serta menciptakan sebab tercetusnya hal tersebut.
2. Ada tangisan yang sangat dicela umpamanya meratapi mayat dengan meraung dan memukul-mukul dada atau merobek-robek pakaian. Ada pula tangisan yang sangat dipuji dan dituntut iaitu tangisan kerana menginsafi dosa-dosa yang silam atau menangis kerana takut akan azab dan siksa Allah SWT.
3. Sabar itu adalah pada awal kejadian. Oleh itu seseorang yang kehilangan orang yang disayanginya disebabkan meninggal dunia hendaklah bersabar dan tabah kerana sesungguhnya mayat akan tersiksa kerana ratapan (penyesalan) dari ahli keluarganya. Sedangkan kematian itu merupakan suatu perkara yang pasti dan tidak dapat dielakkan oleh setiap manusia.
4. Setiap Muslim harus menyedari bahawa segala yang berlaku adalah merupakan takdir dan ketentuan daripada Allah SWT. Oleh itu semestinya kita menjauhi dan meninggalkan segala perkara yang tidak sesuai dengan nilai-nilai Islam seperti meratapi orang yang telah meninggal dunia kerana amalan ini adalah seperti amalan yang dilakukan oleh masyarakat bukan Islam di zaman jahiliyyah.